Duuhh….Nostalgia dikit yaa..!*****

Friends!!

Still remember this person? What do you think? This is my very best movie kids!

Wanita Pekerja Keras!

Wanita Pekerja Keras!

Nah, kalau tontonan yang ini, saya paling suka! Apalagi waktu zamannya saya cilik…bee…

Ingat benar! waktu itu semua keluarga saya selalu menunggu-nunggu tayangan ini. Sudah gitu cuma seminggu sekali setengah jam pula! Gimana ‘gak dinanti! Nah, waktu itu malam, lampu mati. Alias listrik mati. Pas waktunya Oshin lagi! Akhirnya jadilah bapakku jadi Mc Gyver! TV kami masih black and white. Saking kami tidak ingin melewatkan Oshin satu episode pun, Bapak mengakali listrik dengan tenaga aki untuk TV kami. Intinya? Hahaha…kami sempat nonton tapi sudah habis…buu….

Nah, yang ini ingat dunk?!

Dikenal banyak akalnya (creative!!)

Dikenal banyak akalnya (creative!!)

Jadi nostaligila begini! Habis cukup punya banyak kenangan di film ini. Ingat banget, tayangnya setiap jum’at malam. Pukul 20.00 WIB dah! Pertama, dari film ini, saya jadi mikir waktu kecil, emang ada ya orang pintar kayak gini? Hihihi….lucu! Kedua, di McGyver ini saya tidak pernah absent nonton karena saya senang dengan mendengarkan percakapan bahasa Inggrisnya. Saya ingat benar bagaimana si McGyver ini bilang dengan jelas kata….“Well, it’s a little bit … complicated. Nah, dari film inilah saya tahu kata ‘complicated’. Hehehe…. . Ketiga, dulu, saya mikir lagi…emang ada pisaunya si Mc Gyver yang terkenal itu? Ck..ck..ck…

Ada-ada aja!

Ada-ada aja!

Nahh…

Inget..kaan?

Paling seneng nih waktu daku cilik, kalau si McGyver ini ngeluarin nih pisau!

Kayaknya segala peralatan emang langsung tok cer kalau pakai nih alat. Pernah sih ditayang ulang. Tapi kagak bisa buu…saya masih harus sekolah. Sekarang mah pemerannya dah gaek. Nih tadinya mau di upload. Berhubung besar, jadi sorry… terlalu lama.

One more… (Thank’s Ifa, you remind me!). Sebenernya malu juga nih cerita. Tapi ga apa lah, namanya juga kenangan. Jadi gini, dulu waktu SMP, saya memang nge-fans banget sama pemilik nama asli Richard Dean Anderson (sampe hafal gini?) ini. Nah, diam-diam, saya lihat majalah teman yang ada foto dan bahasan tentang Richard ini. Nah, saya lihat di situ ada alamat kalau mau kirim surat, alamatnya yang bikin nih film (Paramount Pictures, kalo ga salah). Ga berapa lama, saya beli kartu pos. Berhubung dulu belum ada internet, ya saya langsung kirim surat (kartu pos). Lucu, kali pertama saya pakai bahasa Inggris saya (masih les tuh). Saya bilang saya nge-fans banget sama Mr. Anderson ini. Truz lupa lagi bilang apa.

Pas ke kantor pos, saya nanya berapa harga perangkonya kalo ke Amerika Serikat? Pak Posnya kaget gitu. Haa…ke Amerikaa? Ya, terbilang murah lah. Ga sampe 5000. Murah kaan? Udah deh habis itu HHC, harap-harap cemas.

Hari demi hari, minggu berganti minggu. Eh, persis 2 minggu jalan, saya nerima kartu pos balasan ukuran post card. Duuuuhhh….waktu itu seneeeeee…ng banget!! Dari Amerika gitu loh… Di depannya ada tanda tangannya, trus di belakangnya foto si McGyver ini. pakai jas biru. Dulu mah boleh dibilang, so sweeee…eet!! Kayaknya paling spesial tuh, soalnya saya ga pernah lagi kirim surat apapun sama artis atau apa namanya. Bagi saya saat itu, dah cukup dari Richard Dean Anderson mah! Asli dah lama banget. Sayang, postcardnya dah entah kemana. (hiks…)

Gimana dengan yang ini?

airwolf0Ini tayang setiap kamis malam, pukul 20.00 WIB. Sezaman dengan McGyver and Pete Torthon. Jadul banget ‘ga sehh…

Sama, namanya anak-anak, mikirnya kok nih helikopter cuanggii…ihh banget. Ngumpetnya di tempat rahasia…kayak gunung bolong gitu..haha…namanya juga anak-anak, bahasanya juga gitu. Ya, emang american banget. Rada scientific gitu. Kalau diulang lagi anak-anak sekarang pada mau nonton ga yaa? Tapi kalau efek animasinya seperti sekarang, hmmm..pasti cool!

Yang setiap rabu malam juga rajin saya tonton! Ingat dunk!!

hoff-knight-rider-mustangMobil Kitt, hitam, sharp, kandangnya di container hitam juga. Truss, ada asistennya segala? Hmm… dulu mah memang kayaknya keren…cuanggihh dan yang terbersit itu cuma gini, “Kok mobilnya bisa ngomong?”  Ada-ada aja dah!

Beda lagi sama yang ini! Hari minggu siang selalu ditonton. Sampai tuntas…tas…tas! Ingat?

arkiv_optica-isauraA slave. telenovela genre. Pokoknya, digambarkannya zamannya suadiss..banget. Ya, Isauranya imut…banget. Ciri-ciri ke-telenovela-annya emang mulai muncul. Ada pembantu segala, rumahnya bak istana, dll. Pokoknya ini tontonan jadul yang isinya juga jadul. Hehe…dulu penasaran sama lelaki bertopengnya yaa…(?) kayak Zorro aja. Saya inget banget sampe nangis-nangis bombay gitu. Samaan aja sama adik and my mom..hiks…hiks…

Kalau yang satu ini kesenengan bapak saya dan saya juga. Cerita tentang malaikat yang menyerupai manusia dan membantu yang kesusahan. Sekarang mah mirip ceritanya Nicholas Cage yang jadi malaikat juga (City Angle gitu?)

Yuk…lihat!

Malaikat nyaru jadi manusia...

Malaikat nyaru jadi manusia...

Serial ini judulnya Highway to Heaven. Kalo ga salah nama pemerannya Michael London. Ini memang juaddullll banget. Tapi kisah-kisahnya menyentuh hati. Kayaknya waktu ini ditayangkan usia saya lebih muda daripada waktu nonton film-film yang sebelumnya ditulis di atas. Jadi ada cerita yang gak terlalu ingat, tapi yang teringat itu hampir yang saya ikut nonton bikin saya nangis…hehehe…

Pastinya masih banyak yaa, yang kita ingat-ingat. Tapi lihat yang ini dunk! Ditunggu-tunggu banget sama bapak saya, saya dan adik saya. Ta..da….aaa!

Yup! Jugde Bao yang adil!

Yup! Jugde Bao yang adil!

Wah! Yang ini mah keren abis! Kayaknya kalo nonton ini, bisa geregetan banget! Penelusuran bukti, flashbacknya, permainan kung fu atau pedangnya…. emang bikin saya dan bapak saya yang nonton super geregetan. Pokoknya nih Bao digambarin adiii…iill banget. Ya maksudnya untuk ukuran manusia, lah. Pastinya jarang film yang sekarang segeregetan ini. Apalgi pas petugas negara kepercayaan Judge Bao. Bee…kayaknya yang dinanti-nanti waktu saya nonton mah orang yang satu ini. Coba lihat! Ingat??

he...he... "ciaat...!"

he...he... "ciaat...!"

Hehehe…

Perwira Chian ini emang tangan kanannya Judge Bao. Biar kemunculannya rada jarang ketimbang Judge Baonya, tapi sekali muncul, kayaknya waktu itu saya puas banget. Yaa…maklum lah, dulu jagoannya dia sih! Cool kan??

Nah, yang ini sayang untuk dilewatkan!

Gimana enggak? Film ini betul-betul never ending memory!

Ingat…ingat!

Benar-benar movie...!

Benar-benar movie...!

Keluarga yang happy. Simple. Banyak value-nya menurut aku mah. Terutama nilai kekeluargaan, hubungan antar anggota keluarga, komunikasi yang harmonis. Dulu saya mah masih kecil banget! Jadi kalau film ini ditayang ulang… Huuu…mauu…bangetz! Sekarang, mana ada yang seperti ini? Langka, buu…!

So...sweet...

So...sweet...

Jadi pengen baca serialnya….ada yang tahu?? Pemerannya juga dah pada kemana yaaa….

20080814_dancing_33

Yang bikin saya kagum sama film-film bergenre kayak gini itu cuma satu! Lihat aja deh baju-bajunya. Aman dan enak dilihat kan? Cerita masa remajanya genuine, ekspresif, dan touching. Saya senang lihat baju-bajunya yang bikin mereka anggun. Pakai sepatu boots. Keren!

Selain itu, satu hal yang paling memoriable buat saya adalah suasana alam yang bikin I’m falling in love with this movie. Ya, jadi suka ngebayangin gitu gimana ya kalau kita ke alam seperti di Praire.

Apalagi kalau udah lihat padang rumputnya yang greeny banget. Bisa lari-larian sepuasnya, trus banyak lagi deh imajinasi saya jadi liar kemana-mana. Jadi pengen punya rumah seperti di filmnya, pengen punya rumah pohon, pokoknya suasana homy gitu deh.

Boleh juga lihat yang ini. Versi lamanya jauh lebih keren dan simple. Tidak kayak yang versi filmnya. Jauh…

hulk_bill_bixbyHehehe….yang ini serial yang juga gak pernah ditinggalin my dad and me. Versi yang lama ini lebih cool. Sosoknya David ini cool banget. Natural, and pokoknya lebih enak dilihat, meskipun Hulk-nya ga pake efek-efekan. Great!

Oya, kesannya juga di film versi lama ini, David Bannernya juga jauh dewasa. Ga kayak yang versi baru, ya, genrenya love story juga. Pernah lihat sih di TV, tapi ga pernah sampai habis dilihat. Boring juga soalnya.

Yang terakhir ini saya tonton waktu SMP 244 masih jadi tempat saya menuntu ilmu. Ciee…. Jadi waktu itu sekolahnya siang. Lihat dulu….buu…

Starman is looking for his son

Starman is looking for his son

Paginya kan otomatis di rumah dunk. Sayangnya I lupa judul filmnya apa. Tapi pastinya Robert Hays ini berperan sebagai Paul Forrester. Ga tau kenapa, saya penonton setianya. Pokoknya sebelum berangkat sekolah, pukul 11 siang, hari jum’at kalo ga salah, saya pasti nonton. Alurnya sih sederhana banget. Tapi Robert Hays memerankannya dalem. Paul Forrester ini berusaha meyakinkan anaknya (di belakang foto Robert). Yang khas, Paul ini memiliki sebuah marble yang bisa membantunya menemukan anaknya atau membantu apaaaa…gitu (ada yang ingat?) Maklum, jadul. Ya…seneng aja. Dari pada yang lain-lain. Cukup enak untuk tontonan santai.

Nah, ini film serial rutin saya waktu kelas 1 SMP-an.

Si Pak Pos yang setia ditemani mobil merahnya!

Si Pak Pos yang setia ditemani mobil merahnya!

Hihihi….

Saya tidak pernah absen nonton Mr. Pat. Setiaaa….banget nganterin surat-surat ke para langganannya. Bagus lho film ini! Bercerita tentang kesetiaannya sebagai seorang pak pos. Ngider sana…ngider sini…. pokoknya kalau anak-anak sekarang lihat, insyaAllah nuansa etisnya ada. Kan jadi tahu kesederhanaan sebuah pekerjaan (meski saya juga belum tau makna ini). Pokoknya kalo dulu saya ketinggalan nonton pukul 07.00 atau 07.30 di TPI (kalo ga salah, kalo ada yang tau, komen aja yah, kali aja salah nih!), sedih banget rasanya …, padahal waktu itu saya udah SMP. Ada-ada aja masa kecil itu. Saya nonton Pak Pat, selalu sebelum berangkat les di Oxford Utomo.

Well, saya pikir cukup, meskipun saya ketagihan lagi nostalgianya. Kapan-kapan temanya yang lain yaa….sekali-kali saya ingin menulis lepas kayak gini. Mudah-mudahan tontonan sekarang berkualitas lagi. Kadang bener juga kata orang-orang tua kita, tidak semua yang ‘jadul’ itu ga up todate, maksudnya, justru value-value yang ada tidak pernah lekang oleh waktu. Itu yang CERDAS!

Terakhir…

Ini kartun Jepang yang bikin saya nongkrong di TV sebelum maghrib. Ibu saya suka marah kalo saya lihat ini, maklum, dekat maghrib sih.

Dulu Saint Seiya, sekarang Naruto!

Dulu Saint Seiya, sekarang Naruto!

Nah, ini film emang bikin saya keranjingan macam anak-anak sekarang sama Naruto. Ya, ada saatnya juga sih saya cilik ternyata ketagihan lihat kartun Seiya. Cuma bedanya sama kebanyakan anak sekarang adalah saya tidak pernah ketularan koleksi kartu-kartu segala. Apalagi kertas-kertas file gitu. Hmmm… lawas juga nih Seiya. Tapi one my favourite souldier is Shiryu. Tuh, yang di kiri atas tea.

Nih..yang lagi sendirian!

Shiryu in Action!

Shiryu in Action!

Ini favorit saya. Shiryu is his name. Meskipun bukan jagoan utamanya dalam serial Saint Seiya, tapi yang saya suka kalo dia dah maen. Ternyata yang namanya jagoan (kayak Seiya gitu) di mana-mana pasti ada gengnya. Ya, Shiryu ini lah yang dukung Seiya. Duh, waktu masih maen, yang namanya geregetan kerasa banget. Istana demi istana harus dilewati demi keselamatan bumi (katanya sih begitu). Ya, kids imagination namanya juga. Anda suka yang mana?

Have a nice memorial. Ifa….thanks…you inspired me just now. Thanks. Hope u can try your best, sist!

BTW, thanks banget Faaa….dah mbaya sunting. Mbaya baru inget tuh masalah kartu kiriman McGyver! (hehehehe…..) Thanks!

Iklan

6 responses to this post.

  1. Posted by thiut on 24 Mei 2009 at 13:16

    Para Pembaca yang oke!
    I am sorry, lay out gambarnya agak kurang pas dengan tulisan di sampingnya. Maklum…maklum…saking semangatnya! But, overall, saya puas menuangkan sebagian hal yang saya pikir baik untuk dishare. Paling tidak, sedikit entertain dikit.
    Thanks you… give comment, yaa!

    Balas

  2. kok,, gak dibahas klo pernah ngirim surat ke MacGyver trus dibalas dgn kartu pos bergambar si pemeran MacGyver dengan separagraf tulisan tangan (curiga asli tulisan tangan dia) berisi terima kasih…. hwehehehe

    Balas

  3. kok,, gak dibahas klo pernah ngirim surat ke MacGyver trus dibalas dgn kartu pos bergambar si pemeran MacGyver dengan separagraf tulisan tangan (curiga asli tulisan tangan dia) berisi terima kasih…. hwehehehe
    masih ada tuuhh

    Balas

  4. kok,, gak dibahas klo pernah ngirim surat ke MacGyver trus dibalas dgn kartu pos bergambar si pemeran MacGyver dengan separagraf tulisan tangan (curiga asli tulisan tangan dia) berisi terima kasih…. hwehehehe
    masih ada tuuhh

    Balas

  5. Posted by nanang on 10 Januari 2010 at 13:16

    da yang punya pilm2nya kitt rider, mcgyver, n air wolf ga ya ?
    tmn2 kalo da yang punya silahkan kirim ke e_mail saya. Saya beli jg gpp kalo da DVDnya.
    tq

    Balas

  6. Posted by R. Wijanarko on 11 Februari 2010 at 13:16

    Awesome… Makasih ya untuk tuturnya, jadi kebayang masa lalu yang penuh semangat deh.
    Ciao!
    ^_^

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: